Fashion

Apa Filosofi Dibalik Penggunaan Peci Hitam? Cek Disini

Peci atau banyak juga yang menyebutnya dengan nama songkok adalah tutup kepala yang awalnya hanya dikenakan oleh pria muslim. Namun seiring dengan perkembangan zaman dan sejak dipopulerkan oleh Presiden Sukarno, peci seperti menjadi ikon pakaian resmi. Seperti yang bisa kita lihat dalam acara-acara resmi kenegaraan seperti pelantikan kabinet, para pejabat memakai setelan jas dan peci.

Tetapi apakah selama ini kita pernah berpikir bahwa ada filosofi tertentu dibalik pemakaian peci tersebut. Mengapa orang Indonesia umumnya memilih peci hitam dengan bahan beludru untuk dikenakan. Mengapa peci jenis itu juga yang digunakan untuk melengkapi penampilan dalam acara formal. Bukankah sebenarnya masih banyak jenis peci lainnya yang bisa dipakai juga.

Semua itu memang tidak bisa dilepaskan dari adanya filosofi yang berkaitan dengan peci hitam tersebut. Apa saja filosofi yang terkandung dalam pemakaian peci hitam tersebut? Semua akan dijelaskan di bawah ini.

Filosofi Peci Hitam Menurut Bahasa

pixabay.com

Kopiah

Peci disebut juga dengan kopiah yang berasal dari kata kafiya, artinya adalah penutup kepala dalam bahasa Arab. Sedangkan kopiah sendiri diartikan oleh orang Indonesia dengan definisi tersendiri. Filosofi dari kopiah adalah kosong sepi ibadah. Maksud kosong sepi ibadah adalah mengosongkan hati dari segala bentuk angkara murka dan maksiat serta menepi dari keramaian untuk beribadah.

Sehingga bisa juga diartikan bahwa orang yang sedang memakai kopiah peci seharusnya melakukan ibadah mendekatkan diri pada Tuhan. Filosofi dari kopiah tersebut bisa juga diartikan sebagai kopiah melambangkan orang yang rajin serta taat melakukan ibadah.

Songkok

Selain peci nama lain yang sering digunakan untuk menyebutnya adalah songkok. Istilah songkok juga memiliki filososfi tersendiri yaitu kosong mbongkok. Artinya kurang lebih adalah mengosongkan hati dari sifat sombong dan mbongkok atau menunduk di hadapan Tuhan. Bisa juga diartikan bahwa orang yang sering memakai songkok diharapkan menjadi orang yang rendah hati dan selalu tunduk pada Tuhan.

Peci

Istilah yang paling umum digunakan memang peci untuk menyebut tutup kepala berwarna hitam tersebut. Peci sendiri diartikan sebagai sampe atau sampai suci. Itu adalah penggambaran bahwa orang yang memakai peci diharapkan mereka yang selalu menjaga kesucian hatinya. Sucinya hati tersebut didapatkannya dari ibadah yang selalu dia lakukan.

Peci Tinggi Hitam

Selain peci hitam yang biasa dipakai dalam acara-acara keagamaan ataupun kenegaraan seperti yang kita kenal, ada juga peci hitam tinggi. Sesuai namanya maka peci ini sebenarnya mirip dengan peci biasa hanya saja modelnya tinggi atau lancip. Peci hitam yang tinggi inipun juga memiliki filosofi tersendiri yang bermakna positif.

Peci hitam model ini biasanya memiliki tinggi mencapai 14cm. Sedangkan filosofinya adalah menjangkau kedudukan Tuhan yang tinggi. Untuk bisa menjangkau kedudukan Tuhan tersebut maka seseorang harus meningkatkan derajat ibadahnya. Selain itu orang juga harus menjaga sikapnya, selalu berada di jalan lurus serta selalu menaati syariat agama yang sudah ditetapkan.

Itulah beberapa filosofi atau nilai yang terkandung di balik pemakaian peci hitam seperti yang sering kita lihat sekarang. Sebenarnya peci hitam sendiri juga melambangkan sesuatu yang telah menjadi bagian dari sejarah bangsa Indonesia. Peci kini tersedia banyak di toko ataupun di situs-situs belanja fashion online di internet. Memakai peci sekaligus mengingat sejarah bangsa ini.

Peci Sebagai Bagian dari Sejarah

pixabay.com

Simbol Nasionalisme

Bung Karno mengenakan peci saat melakukan perlawanan kepada penjajah yaitu Belanda saat itu. Bung Karno juga tetap menggunakan peci ketika diadili oleh pemerintah Belanda di masa itu. Saat berumur 20 tahun, Bung Karno menyerukan kepada para pemuda pribumi untuk memakai peci sebagai simbol nasionalisme.

Tidak mengherankan jika hingga sekarang pemakaian peci dengan bahan beludru hitam menjadi bagian dari baju resmi. Peci beludru hitam dipakai sebagai pelengkap pakaian nasional yaitu jas.

Simbol Kecerdasan atau Cendekiawan

Selain dijadikan sebagai simbol nasionalisme, peci hitam juga mewakili orang dengan kecerdasan tinggi. Contohnya adalah Ki Hajar Dewantara. Bapak Pendidikan Nasional tersebut sejak dulu memang memakai peci dalam kesehariannya. Bahkan saat sedang menjalani masa pengasingan di Belanda, beliau tetap mengenakan peci.

Selanjutnya ada tokoh bangsa lainnya yang mengganti blangkon dengan peci, yaitu HOS Cokroaminoto. Beliau mengganti blangkon yang identik dengan suku Jawa serta menggantinya dengan memakai peci.

Kemudian ada Haji Agus Salim yang berasal dari Padang. Awalnya menurut sejarah penampilan H. Agus Salim memiliki gaya berpakaian ala Barat tetapi belakangan beliau memakai peci seperti pada foto yang sering kita lihat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *